?

Log in

The Fate is Strange

It all begin with chewing gum

 

Disclaimer : Kagrra,

 

Kalau saja Izumi nggak punya hobi beli permen karet...

Kalau saja Naoran pernah makan permen karet sebelumnya...

Kalau saja band lama Akiya dan Shin tidak amburadul...

Kalau saja Isshi tidak berniat untuk kuliah di Tokyo...

 

Kagrra, takkan pernah terbentuk...

 

 

Izumi kembali mengeluarkan bungkusan itu. Dengan senyum-senyum najong mencurigakan, dia mulai mengeluarkan isinya satu persatu dan mulai mengamatinya dengan seksama. “Gile, aku baru tau ada yang kea gini,” gumam Izumi gejeh.

 

Izumi ga tau kalo di sudut kelas, sudut yang paling sering dipake buat mojok n ngelakuin hal-hal aneh (kea ngupil, kentut, dsb), ada sesosok makhluk calon bishie sejati yang lagi merhatiin. Dia udah ngeliatin Izumi sejak istirahat sepuluh menit tadi. Dia penasaran ama barang yang dibawa Izumi.

 

Naoki, nama pemuda *halah* itu. Dengan setengah ragu, dia mendekati Izumi.

 

“Anou.. itu apa, ya?” tanya Nao ragu. Dia merasakan firasat ga enak.

 

Izumi menoleh, melihat seorang siswa bertubuh tinggi kurus mirip tiang bendera di lapangan sekolah memasang tampang pengen nelen Izumi idup2.

 

“Permen karet?” jawab Izumi setengah bertanya. Heran, Kota Hiroshima aja udah lumayan pulih masih ada yang ga tau permen karet.

 

“Boleh minta?” tanya Nao datar.

 

“Oh, gomen. Ini semua bukan punyaku,” jawab Izumi. Dia gak rela koleksi permennya diminta orang.

 

“Trus punya siapa?”

 

“Izumi.”

 

Nao menunduk lesu. Harapannya untuk bisa memakan benda aneh itu sirna sudah. Bukan bocah gempal itu pemiliknya, dan Nao gak pernah punya niat jadi preman yang suka ngancem anak2 sambil bilang, “Serahkan permen karetmu!”

 

Nao udah beranjak pergi saat Izumi menarik belakang seragamnya, “Becanda! Ini semua punyaku!” kata Izumi sambil cengar-cengir.

 

“Lho? Katanya tadi punya Izumi?” Nao masang tampang aslinya. Bego.

 

“Izumi itu aku,”

 

“Boong! Kamu pasti mau ngejebak aku, iya kan? Trus nanti pas Izumi dateng n permennya gak ada, kamu bakal nuduh aku yang nyuri. Iya, kan??” hmm.. kelewatan banget pikiran nih bishie

 

Izumi cengo. Ni orang keseringan nonton dorama kali yak? Kok pikirannya dramatis amat?

 

“Sante aja, man! Izumi itu beneran aku, kalo gak percaya, nih liat kartu pelajarku!” kata Izumi dongkol sambil menyerahkan kartu pelajarnya.

 

Nao mengamati kartu pelajar itu dan membaca namanya dengan cermat, “Izumida Shinichirou” batinnya. Nah, kalo udah apal, langsung tulis di Death Note, ya??? *digampar Ijum*

 

“Nih!” Nao menyerahkan kartu pelajar Izumi, sebagai balasannya Izumi memberikan beberapa permennya untuk Nao.

 

(o.O)

 

Beberapa bulan setelah kejadian itu…

 

Izumi dan Nao jarang ngobrol. Malah si Izumi dah lupa Nao pernah ngomong ma dia, jangankan itu, nama Nao aja dia udah lupa!!!

 

Suatu saat…

 

“Zum, band sekolah butuh drummer tuh!” kata seorang siswa yang tidak diketahui identitasnya XDDD.

 

“Hah? Masa?” Izu ga percaya.

 

“Iya. Sekarang mreka lagi ngadain audisi di ruang musik. Buruan gih sono! Kamu kan ngedrumnya asik, pasti keterima, dah!”

 

Izumi langsung menuruti saran temennya. Dia mampir ke ruang musik pas istirahat siang. Ternyata yang minat cukup banyak. Izumi melihat seluruh sudut ruang musik dan menangkap bayangan tubuh cungkring menjulang yang ia kenali.

 

“Lho? Bukannya orang itu yang minta permen sama aku, ya?” gumam Izumi. Tanpa keraguan *halah* Izumi mendekatinya.

 

“Ano… Yang dulu minta permen, ya?” tanya Izumi gak sopan.

 

Orang itu menoleh dan langsung memasang wajah sumringah, “Ah, iya! Lama gak minta2 ma kamu ya, Izumi!!”

 

“Ahahahaha..” Izumi tertawa garing, “Eetoo… Siapa ya?”

 

GUBRAKK!!!

 

“Aku Nao. Kamu ngapain kesini?”

 

“Ohh… Nao… Iya ding!!!” Izumi nyengir. “Aku mau ikut audisi drummer, kamu sendiri?”

 

“Aku Cuma liat2 aja, kok! Sayangnya mereka dan punya bassist. Ga guna deh aku..” ujar Nao agak kecewa.

 

“Kamu bassist?? Masa sieh?????” Izumi kaget, dah persis kea ibu2 gosip kalo denger hot news perceraian selebritis.

 

Nao ngangguk santai.

 

“Selama ini aku pikir kamu itu atlit…”

 

“Aku emang suka main sepakbola, sih. Tapi sekarang lagi kepengen fokus ama musik dulu…”

 

Izumi terdiam.

 

(o.O)

 

“Halo Nao?? Lagi ngapain??”

 

“Siapa ini?? Kenapa sok2 akrab??” bentak Nao kaget.

 

“Gue Izumi (ceritanya sekarang udah gaul wkwkwk). Inget kagak?”

 

“Oh, Izumi. Napa?”

 

“Sibuk gak? Eeto… Elo mau gabung ama band gue di Tokyo kagak?”

 

“Band? Band apaan?”

 

“Ya band musik, lah! Masa marching band, blue band, tambal band, ato malah jam-band!!” Izumi ngerasa ga sabar. Si Nao semenjak lulus SMA kok malah tambah geblek aja sih?? Ga tau orang lagi frustasi, juga!!, batin Izumi sambil nahan esmosi.

 

“Iyee, kalo itu gue juga tau! Maksud gue alirannya apa gitu,” suara Nao agak melemah, keder ama solotan Izumi barusan. Ni orang setelah pindah ke Tokyo kok jadi seneng misuh2 sih?, batinnya.

 

“Kita baru jadi band cover, kok! Alirannya sih pengennya rock gitu… eh, gimana? Minat kagak?” Izumi bek tu de poin.

 

“Jaminan terkenal ga, nih?” Nao sok jual mahal. Padahal dalem ati jingrak2 geje akhirnya ada yg nawarin ngeben.

 

“Wah, elu! Kalo itu sih gue juga kagak bisa jawab. Hanya Kami-sama yg tau (ceileh, pemuda beriman XDD)”

 

“Hm… gimana, yah? Gue kan belom pernah liat ato denger perform kalian. Kalo ga sesuai ma gue gimana, kan gue juga yang repot kalo harus nyesuaiin ama—“

 

“Udeh, lu diem aja. Pasang kuping!”

 

Dari speaker hp Nao mulai terdengar suara musik…

 

*Eeto.. saia nda teu Ijum ngasi denger Nao-kuda lagu paan, jadi monggo dibayangin sendiri2 yap?? –ngabur-

 

“Gimana?” tanya Izumi ga sabar. Dari seberang Nao bisa denger suara tangis sesenggukan yg memilukan.

 

“Gue konsultasi ma keluarga gue dulu. Soalnya ini masalah besar. Tokyo kan jauh dari Hokkaido…bla..bla…”

 

Setelah curhat colongan dari Nao, akhirnya telpon terputus.

 

“Hu…hu…hu… pulsa gue…” ratap seseorang yg tidak ingin disebutkan identitasnya XDD

 

(o.O)

 

“Kalo itu emang kamu, kamu pasti bakal sukses,”

 

Kata2 aniki-nya terngiang-ngiang sepanjang perjalanannya menuju Tokyo. Dia akhirnya memutuskan untuk bergabung dengan Izumi dan mencoba peruntungan nasibnya di Tokyo. Berbekal… err… sejujurnya dia ga bawa bekal macem2. Cuma beberapa potong pakaian, duit yg udah dipas buat ongkos transport, bass (ya eyalah), ama nyawa.

 

“Semuanya gue serahin ke Izumi. Dia udah nawarin gue, jadi dia yg bakal nanggung hidup gue di sana,” gumam Nao dengan senyum litjik. Minta digaplok nih cowok XDD

 

(o.O)

 

Untung banget pamannya Izumi di Tokyo baek hati, tidak sombong, rajin menabung, patuh pada orangtua, guru, agama, nusa, dan bangsa. Dan satu lagi, PUNYA APATO yg bisa mereka tinggali selama di Tokyo GRATIS!!

 

“Lu jangan ke sini, lho!” kata Nao sadis sambil nggambar garis pembatas di atas tatami ruang tidur mereka.

 

‘Mampus gua kalo Oji-chan tau rumahnya dicoret2’ Izumi nepok jidat.

 

Suasana sunyi… ga ada suara sama sekali. Nao udah bersiap tidur saat tiba2 Izumi nyeletuk, “Nao, lu denger suara itu kagak?”

 

Nao langsung matung. Seumur2 hal yg paling dia benci tuh ya hal2 supranatural.

 

“Suara paan? Ga ada suara, kok!” Nao ngelak, kupingnya ditutupin, mata dimerem2in.

 

“Itu… kea suara kaki jalan…” Izumi mendramatiskan kalimat barusan.

 

GEDUBRAAK!!

 

Nao udah nyungsep di dalem futonnya Izumi.

 

“Ih! Lo apa2an sih! Eroo!!!” tereak Izumi sambil sok ngedorong Nao biar keluar dari futonnya.

 

“Udah diem aja! Gue ga bakal ngapa2in elo! Gue ga doyan ama barang gempal bulet kea lo!” hmm… udah penakut, masi bisa nyolot nih kuda XDD

 

Sambil nahan kentut, eh—ketawa Izumi tidur membelakangi Nao yg udah sejak tadi terlelap mbil agak sedikit ngiler.

 

(o.O)

 

TBC!! Alias Tu Bi Continyu, bukan Tuberculosis XDD

 

Capek saia ngetiknya XDD

 

Monggo yang mau ngasih kritik, saran, review dalam bentuk apapun. Saia terima dengan hati yang lapang. Doakan juga semoga saia cepet  mood buat nerusin fanfic ini.

 

Sekedar pemberitahuan sajo, penpik ini 80% fakta dari cerita asli awal terbentuknya band sarap bernama Kagrra,. Saia hanya menambah2 beberapa bagian biar agak lucu, hahahahahahaha—ohok *keselek, matek

Mau jadi apa?

Tadi, sekolah libur. Diganti kegiatan AMT (Achievement Motivation Training) di UMM (Universitas Muhammadiyah Magelang)
Kegiatan bisa dibilang berjalan lancar2 aja. Sampai sesi ketiga. Seorang penyaji mendekati barisanku dan bertanya pada teman sebelahku
"Lima tahun ke depan ingin jadi apa?"

DEG!

Aku langsung tertegun. Walaupun pertanyaan itu tak perlu kujawab dengan lisan, tapi hatiku merasa aku harus menjawabnya. Berjam-jam aku merenung, memikirkan pertanyaan itu. Kira-kira aku akan jadi apa 5 tahun ke depan? Apakah hal yang aku lakukan sekarang ini adalah persiapan untuk lima tahun kedepan?

Kalau aku mengingat tujuanku masuk prodi Pendidikan Bahasa Jepang, mungkin aku sendiri akan bingung. Aku memilih jurusan Bahasa Jepang (apapun, asalkan Jepang) dengan alasan aku suka Jepang.

..Dan aku merasa takdirku ada di sana...

tapi aku kembali berpikir, setelah aku lulus kuliah, bisakah ilmu yang kudapat langsung aku aplikasikan? Bagaimana kalau aku belum diijinkan Tuhan untuk ke Jepang? Apa yang aku lakukan?
Makanya aku memutuskan untuk mengambil Pendidikan Bahasa Jepang. Alasannya, karena aku ingin bersiap-siap jika aku belum mendapat kesempatan ke Jepang. Aku bisa bekerja dahulu menjadi guru (aku masih ingat guruku mengatakan Akta 4-ijin menjadi guru-tidak berlaku mulai tahun ini)

Tapi menjadi guru bukanlah hal yang benar-benar aku inginkan lima tahun ke depan.

Still confuse till this time TT^TT

Tags:

Profile

akiya, kagrra
ryuuta23
ryuuta-chan

Latest Month

January 2010
S M T W T F S
     12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31      

Syndicate

RSS Atom
Powered by LiveJournal.com
Designed by Keri Maijala